Friday, April 15, 2011

PENULIS SENJA TERAKHIR



nak join?klik je banner atas ni.terima kasih.

kenapa nak join contest ni?
aku bukan budak sastera.Tapi aku suka ayat-ayat berkias.Kira,aku budak Sains yang berjiwa sastera.Tak salah aku mencuba,kerna Tuhan hadiahkan aku akal, yang bezakan manusia dari makhluk lain ciptaannya.Terimalah satu puisi dari aku.

TERIMA KASIH IBU DAN AYAH!


Aku bukan orang bandar,
yang lahir-lahir sudah lihat bangunan tinggi-tinggi,
yang dari kecil sudah kenal hidup mewah.
Aku cuma orang kampung,
yang tahu apa itu bendang,apa itu sawah,
apa itu sungai,apa itu hutan.

Kesusahan dan kemiskinan,
Sudah jadi darah dalam tubuh kami.
Kenapa aku perlu malu?
Biar aku miskin,biar aku susah,
ayah dan ibu tidak pernah duduk tepi jalan,
mohon simpati orang,
Ayah punyak kudrat,ibu juga begitu,
Kenapa perlu harapkan orang.

Ibu pernah pesan,
Ilmu saja yang mampu mengubah hidup.
itulah pegangan kami sejak dari kecil.
belajar bukan untuk lulus periksa,
belajar untuk masa depan.
Ayah selalu ingatkan kami,
biar miskin harta, asal kaya budi bahasa.
biar kita dihina,asal ilmu penuh didada

Aku tidak pernah merungut,
Nasi putih dengan telur,itu sudah mewah bagi kami.
Kalau ayam,itu jarang sekali
Biar susah dahulu,asal senang kemudian.

Bila melihat wajah ayah,
hati aku mula syahdu,
biar dia tidak pernah tunjuk wajah letih dan penat,
dari urat-urat tangannya,aku tahu dia gigh bekerja

Bila melihat wajah ibu,
air mata mula bergelinangan,
Ibu sangat tabah membesarkan kami
sanggup korban harta asalkan kami mendapat ilmu sempurna

Ibu,kau sangat memahami,
Engkau sanggup berlapar asalkan kami kenyang
kau sanggup berpakaian buruk,asalkan kami dapat merasa pakaian baru
kau sanggup berjaga malam,asal kami dapat tidur lena.


Dikala aku menulis sajak ini,
air mata aku sudah mula menitis,
Betapa besar pengorbanan ibu,betapa besar jasa ayah
Terima kasih atas membesarkan kami!
Doa kami sentiasa untukmu,

Ya Allah,
Andai engkau ingin mencabut nyawa antara kami,
ambillah nyawaku dahulu
kerna aku tak sanggup melihat ibu dan bapaku menderita
dijemput oleh Malaikat-Mu di hadapanku.

Buat Ayah dan Ibu,
Hanya doa dan linangan air mata kasih buatmu
dapat kuberikan
Semoga mereka sentiasa diredhai oleh Allah SWT.
Amin..


p/s maaf atas bahasa yang tidak sesuai,aku bukan seorang penulis,aku bukan seorang yang pandai berkata-kata,aku cuma seorang insan yang ingin meluahkan apa yang aku pendam selama ini.terima kasih kerana sudi membaca.

4 comments :

waN Mohd Salim said...

ty abe dh join .. amboiiiiii pndai erk bermadah .. best la

Anonymous said...

mengalir air mata. nicely written :')

KyêrulL said...

:') terbaik... hurmmm sedih sgt² ayah dan ibulah segalanya untuk kita.. huwaaa

Rozuan Ismail said...

@KyêrulL

betul tu kayif,ibu adalah segalanya.